3

2

5
Kuantan, 26 Februari – Seramai 600 mahasiswa Universiti Malaysia Pahang (UMP) mengambil bahagian dalam Titan Challenge: Survival of the Fittest anjuran Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) dengan kerjasama Jabatan Hal Ehwal Pelajar dan Alumni di UMP Kampus Gambang. Program dirasmikan Timbalan Naib Canselor UMP, Profesor Dato’ Dr Yuserrie Zainuddin.

Program berbentuk larian berhalangan ini mencabar kekuatan fizikal dan mental peserta yang memberi tumpuan terhadap tujuh jenis halangan dan peserta pelu mengharungi ujian ini dalam lingkungan lima kilometer sekitar kampus UMP.

Menurut Profesor Dato’ Dr Yuserrie, program ini menjadi platform bagi mahasiswa untuk mencabar diri mereka terhadap aktiviti lasak sekaligus membina kekuatan fizikal. Aktiviti ini juga dapat menggalakkan gaya hidup sihat dalam kalangan mahasiwa universiti untuk membentukkeseimbangan dari aspek spiritual, mental, intelektual, pembangunan fizikal dan personaliti.

“Penglibatan mahasiswa dalam bidang sukan dan kokurikulum sebagai satu lagi nilai tambah yang membantu dalam berdepan dengan daya saing membentuk seseorang menjadi individu yang berfikiran positif. Bersukan dapat meningkatkan keyakinan dan tidak cepat berputus asa,” katanya.

Pengarah Program Titan Challenge, Kee Keing Lee berkata, peserta perlu melalui laluan tayar, laluan labah-labah, laluan jambatan, merangkak bawah jaring, laluan pyramid, laluan hujan dan memanjat dinding, laluan labah-labah serta lain-lainnya. Pihaknya berbangga dengan kesungguhan peserta yang mengambil bahagian dalam acara ini yang menyaksikan 10 peserta lelaki dan 10 peserta perempuan terawal yang berjaya merempuh halangan telah dipilih sebagai pemenang Titan Challenge 2017.

Dalam pertandingan ini, Norshakila Abdul Wahab dinobatkan pemenang kategori wanita yang menamatkan lariannya dalam masa 21 minit 12 saat manakala Khoo Chee Sean dinobatkan sebagai pemenang kategori lelaki yang berjaya menamatkan larian dalam masa 20 minit 13 saat. Bagi Khoo, halangan yang paling sukar adalah semasa mengharungi log bridge yang memerlukan peserta berjalan di atas satu laluan yang sempit sambil mengimbangi badan. Namun ianya dapat memberikan peserta untuk berfikiran positif dalam menghadapi cabaran.